Energi tenaga surya adalah salah satu pembawa transisi energi yang terdesentralisasi dan berorientasi pada warga negara. Baik sebagai sistem atap yang dikombinasikan dengan penyimpanan listrik di industri perumahan atau perdagangan atau sebagai sistem ruang terbuka dengan output banyak megawatt – kemungkinan menggunakan energi matahari untuk listrik dan pembangkit panas dalam berbagai ukuran telah berkontribusi pada kesuksesan besar. Karena fakta bahwa pembangkitan listrik atau panas bergantung pada radiasi matahari dan oleh karena itu sumber energi yang berfluktuasi, integrasinya ke dalam jaringan dan juga ke pasar listrik ditandai dengan tantangan khusus.

Sebagai gantinya, persyaratan hukum untuk koneksi jaringan, dukungan finansial dan swasembada dari sistem ini telah diperketat dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini telah meningkatkan kompleksitas para perencana proyek, operator sistem, dan operator jaringan. Selain persyaratan peraturan Undang-Undang Sumber Energi Terbarukan (disingkat EEG), Undang-undang Industri Energi (disingkat EnWG), Undang-Undang Operasi Titik Pengukur (disingkat MSBG) dan peraturan yang didasarkan padanya (misalnya, Ordonansi Stabilitas Sistem, Ordonansi Verifikasi Properti Elektroteknik) juga meningkat Kode jaringan Eropa yang harus diperhitungkan saat menghubungkan dan mengoperasikan tata surya. Pertanyaan reguler berkisar pada konsep sistem di EEG serta penggantian dan pertukaran modul, di mana commissioning modul tenaga surya khususnya dinilai secara kritis.

Dalam persyaratan kontrak, sejumlah besar kontrak berbeda diperlukan untuk pengoperasian tata surya, termasuk kontrak penggunaan untuk ruang terbuka atau area atap, kontrak pemasaran langsung, kontrak pembiayaan, kontrak asuransi, anggaran dasar, dll. Jika bentuk khusus pasokan energi desentralisasi direncanakan dan dilaksanakan, kontrak pasokan listrik dengan konsumen akhir atau model leasing dan manajemen operasional harus dikembangkan secara individual. Dari sudut pandang operator sistem, risiko yang dapat timbul selama setidaknya 20 tahun pengoperasian tata surya harus digambarkan, terutama dalam kasus hubungan kontrak jangka panjang.

Kami memberi konsultasi kepada klien kami secara komprehensif dan forensik, dimulai dengan perencana proyek, pemilik properti atau atap, operator sistem, pemodal, operator jaringan, operator titik pengukuran, asosiasi perumahan, perusahaan industri dan komersial sehubungan dengan konstruksi dan pengoperasian sistem fotovoltaik dan panas matahari. Di sini, konsep energi baru semakin menjadi fokus nasihat hukum. Selain model klasik untuk mewakili swasembada di EEG, serta pasokan langsung, ini juga termasuk model listrik penyewa, proyek fotovoltaik AGRO, blockchain, bank surya, dan konsep serupa untuk menerapkan transisi energi terdesentralisasi tanpa menggunakan pendanaan EEG.

Untuk tata surya, kami juga dapat menyediakan seluruh konsep kontrak konstruksi yang dipersyaratkan berdasarkan undang-undang bangunan dengan kontrak kontraktor umum, juga dengan mempertimbangkan peraturan pengadaan dan kontrak untuk jasa konstruksi (VOB) Bagian B Ketentuan Kontrak Umum untuk pelaksanaan jasa konstruksi (VOB / B). Hak garansi dan jaminan juga diperlukan untuk operator sistem atau pemilik sistem fotovoltaik dan untuk perencana proyek, misalnya, produsen modul atau perusahaan khusus kelistrikan (kasus screw track, delaminasi, Browning, dll.), di mana kami menegaskan kepentingan Anda baik di luar pengadilan maupun di pengadilan.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang layanan konsultasi kami, jangan ragu untuk menghubungi kami.

Berita terbaru

Tidak ada berite yang ditemukan

Alle anzeigen

Pengacara kami yang bisa Anda hubungi

Dr. Florian Brahms
Tel. +49 (0)40 822 15 30 19
E-Mail brahms@brahms-kollegen.de

Florian Brahms

Mengirim pesan

Sigrid Gand
Tel. +49 (0)40 822 15 30 22
E-Mail gand@brahms-kollegen.de

kleines Profilbild Gand

Mengirim pesan

    Situs web ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan serta berlaku Kebijakan Privasi dan Syarat Penggunaan dari Google.

    Pflichtfeld