Keterkaitan sektor merupakan landasan penting dari revolusi energi untuk mengembangkan fleksibilitas yang berbeda dari sektor listrik, gas, pemanas dan transportasi. Di bidang ini menawarkan sejumlah besar wilayah bisnis baru, hal ini yang mengakibatkan hubungan antara berbagai sektor akan menghasilkan kerangka hukum yang sangat berbeda. Area penerapan kopling sektor meliputi Power-to-Gas (PtG), Power-to-Heat (PtH) atau Power-to-Liquid (PtL).

Melalui implementasi yang konsisten dari penggandengan sektor dan penggunaan sistem penyimpanan listrik, energi terbarukan yang berfluktuasi, seperti energi matahari dan angin, dapat diubah menjadi bentuk energi lain dan tidak perlu diatur. Pembatasan tersebut dapat disebabkan oleh teknologi jaringan tetapi juga, misalnya, karena harga listrik yang negatif di pasar listrik. Dalam kasus ini, dalam kondisi tertentu, hak atas pendanaan di bawah Undang-Undang Sumber Energi Terbarukan (disingkat EEG) tidak lagi berlaku.

Beralih dari satu sektor ke sektor lainnya – misalnya dari listrik ke pemanas – dapat menimbulkan berbagai masalah hukum, mulai dari sambungan jaringan, pembebanan pajak, dan biaya tambahan yang diberlakukan negara (biaya tambahan EEG, pajak listrik, biaya tambahan kewajiban lepas pantai, biaya tambahan KWKG, Pungutan menurut § 18 para. 2 AbLaV, pungutan menurut § 19 para. 2 StromNEV, biaya konsesi, dll.). Selain itu, ada pengecualian, misalnya dari biaya jaringan dan pungutan masing-masing, harus selalu diperiksa agar dapat merancang investasi jangka panjang dalam proyek semacam itu secara berkelanjutan.

Hubungan pengiriman individu juga harus digambarkan dengan jelas. Sumber panas yang disalurkan ke jaringan pemanas distrik, misalnya, kemungkinan besar akan mengakibatkan pemasok pemanas distrik dan pelanggan akhirnya harus menyesuaikan klausul penyesuaian harga sesuai dengan Bagian 24 AVBFernwärmeV, karena elemen pasar dan biaya untuk pasokan panas sebelumnya berubah. Agar biaya tambahan EEG dapat dikurangi dengan swasembada, juga harus dipastikan bahwa generator listrik dan pengguna listrik adalah sama, yang berarti ketel listrik atau pompa panas harus dioperasikan oleh orang badan institusi yang sama atau badan hukum yang sama.

Selain masalah regulasi yang muncul dari berbagai rezim hukum, penyusunan kontrak pasokan jangka panjang menjadi salah satu tugas utama kami. Tetapi juga perjanjian penggunaan tanah untuk peletakan garis – baik di properti pribadi dan publik, perjanjian kerja sama dan konsultasi dari usaha patungan adalah kegiatan mendasar lebih lanjut dari pengacara kami. Kami dengan senang hati memberi konsultasi kepada perencana proyek, pemodal, perusahaan pemasok energi, operator jaringan listrik dan pemanas distrik, kontraktor, pemasok panas, operator sistem, pemilik properti, dan konsumen akhir dalam konteks ini.

Harap jangan ragu untuk menghubungi kami jika ada pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang area bisnis yang menjanjikan ini.

Berita terbaru

Tidak ada berite yang ditemukan

Alle anzeigen

Ihr Ansprechpartner

Dr. Julian Asmus Nebel
Tel. +49 (0)30 20 188 328
E-Mail nebel@brahms-kollegen.de

Julian Kleinformat

Mengirim pesan

    Situs web ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan serta berlaku Kebijakan Privasi dan Syarat Penggunaan dari Google.

    Pflichtfeld